Wednesday, May 19, 2010

Dijual Pintu Kemana Saja!

Ternyata ada yang lebih hebat dari doraemon lho, siapa lagi kalau bukan bapak itu (dibalik pintu) yang membawa pintu untuk dijual kemana saja. Semoga cepat terjual ya pak :)

Tuesday, May 18, 2010

Kurir Cinta

Sabtu 15 Mei 2010

Hari ini ada 2 pertemuan di daerah bintaro, yang pertama di sebuah kantor franchise makanan, disini ada keperluan untuk membahas aplikasi order sistem mereka. Yang satu lagi di kantor teman di daerah bintaro juga. Gw ini bukan pengingat jalan yang baik dan benar, terbukti ke kantor temen gw meskipun udah 2 kali masih aja kemarin salah jalan lagi haha. Untungnya gw kesana sama temen komplek gw yang juga temen gw dari sebelum TK sampe amit-amit begini, semenjak gw kuliah ga pernah ngumpul bareng lagi, tapi tanpa dinyana beliau mau nemenin jalan-jalan hari ini jadi ya sedikit lah nyasarnya ha ha. Thanks a lot bos! :)

Jadi inget dulu pernah manggung bareng (yang penting gaya dulu, masalah inget apa gak kunci gitar mah nomor 2!) ha ha ha,  pernah satu OSIS bareng, gile aje ngibulin ke guru bilangnya ada rapat OSIS padahal mah maen catur di ruang OSIS :)) , ada memori menarik gw pernah jadi kurir cintanya doi, ceritanya begini nih.

Waktu itu kita berdua masuk SMA yang berbeda, temen gw (panggil aja si bos) sering cerita kalo ada cewe yang dia sukai (sebut saja bunga :p) , si bos udah lama suka sama bunga sampai hatinya berbunga-bunga tiap kali ketemu katanya, dan suatu hari si bunga ini akan ulang tahun, nah si bos ini ga berani atau ada masalah apa yang gw juga ga tau, pokoknya dia mau kasih kado tapi ga secara langsung. Terus gemana dong?

Kita berdua menyusun skenario, gw berperan sebagai kurir barang yang bahasa kerennya delivery man ha ha, kita bikin surat terima palsu tentang pengiriman barang, kita print! ha ha ha (niat banget) . Ok kado si bos udah dibungkus rapi, kita berdua ke rumahnya (kok berdua? ya iya dong secara waktu itu gw blom  bisa bawa motor he he). Ok udah nyampe nih di ujung jalan rumah si bunga, gw cek kado : udah, sepatu : sip, baju : rapi, invoice2an : ajib, udah komplit semua nih. Gw mulai dorong motornya (kok dorong? ga perlu gw jawab), si bos ngumpet di ujung jalan.

Ting tong ting tong, permisi, spada, akhirnya dateng juga ibu-ibu gw pikir ini pasti ibu nya si bunga nih, dengan gaya kurir dadakan gw langsung sok2an nanya :

"benar disini rumah bunga?"
"ya benar"
"ini ada kiriman bu"
"dari siapa ya"
"disini ada namanya bu" , gw tunjukkin surat bukti pengiriman ajaib yg kita buat, "tolong ditanda tangani bu"
"iya, terimakasih ya", langsung masuk rumah

Terus gw? dorong lagi sampe ujung jalan :)) , di jalan kita berdua ngakak abis2 an , aje gile nekats bener gw waktu itu, gpp lah demi temen gw yg amit2 ini :))

Sunday, May 9, 2010

[review] Alangkah Lucunya (Negeri Ini)

Kemarin (08 Mei 2010) rencana mau makan malem  sama enyak babe, eh entah kenapa enyak berubah pikiran pengen nonton filmnya Deddy Mizwar yang judulnya Alangkah Lucunya (negeri ini). Jadilah kita bertiga kumpulan ABE (Anak + Babe + Enyak) pergi nonton.

Singkat cerita udah sampe nih ABE tersebut, si anak ngantri tiket sambil berdoa dalam hati soalnya di depannya ada ibu-ibu yang udah nanya2 tiket 3 biji sisa di baris no 3 dari depan, si ibu mikir2 sambil ngeyel ke embak penjual tiketnya :

"mbak, iron man buat 3 orang", kata si ibu memulai sesi perbincangan
"ada tapi tinggal baris depan bu", jawab si mbak
"yah, jaraknya jauh ga tuh mbak dari layarnya?". tanya ibu lagi
"hmm, ya lumayan bu", mungkin maksudnya lumayan bisa bikin leher tengkleng dalam hati si Anak
Si ibu berpikir sesaat, "kalo alangkah lucunya ada mbak?"
"ada bu paling jauh dari layar itu baris ketiga" jawaban si mbak lagi
"tapi mbak saya pengen nonton iron man", kata si ibu
"ada sih bu tapi baris paling depan",
"trus gimana dong mbak?"
"ya kalo mau iron man dan duduk di belakang yang jam sembilan bu", balas si mbak sabar
"mm gitu ya mbak", sepertinya si ibu sambil manggut2 lumayan puas dengan solusi dari mbak penjual tiket.
"jadi pesan iron man yang jam sembilan atau film alangkah lucunya bu?"
"mmm, ga deh mbak ga jadi", langsung ngeloyor.

Alhamdulillah dalam hati si Anak, dan astagfirullah (mungkin) dalam hati si mbak penjual tiket. Tanpa ba bi bu langsung deh si Anak beli tiket dengan sumringah : "mbak alangkah lucunya 3 biji!".

Langsung masuklah ABE tersebut ke studio nomor 6, filmnya udah mulai. Popcorn 2 sama air mineral 1 botol menemani ABE menonton malam itu. Film diawali dengan aktor utama bernama Muluk yang lulusan manajemen 2 tahun silam terus berusaha mencari kerja, tapi seperti yang telah diduga Muluk ditolak disana-sini. Sampai akhirnya dia bertemu copet pasar yang bernama Komet, dan entah apa yang ada di pikiran Muluk hingga ingin mengajak kerjasama dengan komplotan pencopet cilik tersebut.

Muluk memberikan masukan kepada pemimpin copet yang dimainkan dengan apik oleh Tio Pakusadewo, rencana Muluk adalah memanajemen uang hasil copet untuk dialokasikan 10% untuk bisnis baru sehingga nantinya berharap dari copet akan beralih ke bisnis yang halal. Perjuangan Muluk tidaklah terlalu lancar ada beberapa pencopet yang membangkang ide Muluk, apalagi ditambah mereka para pencopet yang harus belajar membaca, menulis, dan mandi.  Namun Muluk tetap berusaha ditambah dengan bantuan kedua temannya untuk membantu mengajari pendidikan moral dan agama ke para pencopet cilik tersebut.

Ayah Muluk sangat senang kepada Muluk setelah 2 tahun menganggur akhirnya mendapat pekerjaan, namun Muluk tidak membicarakan semuanya kepada Ayahnya yang diperankan secara ciamik oleh Deddy mizwar. Konflik utama mulai ketika Ayahnya berkunjung ke 'kantor' Muluk tanpa sepengetahuannya, Muluk yang selama ini mendapat nafkah dari hasil copet tentu saja membuat kecewa ayahnya yang menghidupi Muluk hingga lulus kuliah dengan usaha menjahit baju. Muluk merasa terpukul, di satu sisi dia memiliki keinginan untuk menghalalkan para pencopet tapi disisi yang lain Muluk tertekan kondisi ekonomi.

Lalu bagaimana kelanjutannya? Nonton aja sendiri ya he-he

Dalam film ini unsur komedinya cukup kental dan sarat pesan sosial khas Bang Deddy Mizwar, secara keseluruhan film ini bagus untuk penonton yang suka dengan tontonan ringan namun berisi, banyak hal yang bisa diambil hikmahnya, sehabis nonton sepakat lah ABE ini bahwa ceritanya "Indonesia banget nih" sambil ngacungin jempol. So, buat yang bingung mau nonton apa, film ini cukup menghibur kok untuk ditonton bareng keluarga, tapi babe bilang agak nyesel nonton, pas ditanya kenapa, ternyata alasannya lehernya sedikit pegel karena duduknya terlalu depan, dalam hati si anak : 'gimana si Ibu tadi kalo jadi nonton Iron Man ya'.. :))